iman itu bukan hanya pada angan-angan dan cita-cita, bukan pula dengan bicara kata tetapi ia apa yang tersemat dalam jiwa dan dibuktikan pula dengan amalannya (langit ilahi 3 : fanzuru)

Status di Facebook dikatakan sebagai menunjuk diri bagus dan riak

Assalamualaikum

Entri kali ini akan aku cuba untuk memendekkan dan make it simple. Lagipun ini entri yang on the spot akan aku cuba tulis kali ini. Berbalik kepada tajuk entri kali ini, R.I.A.K. satu perkataan yang cukup sinonim dalam kehidupan seharian. Bila sebut sahaja perkataan ini, maka ramai akan terfikir dengan satu lagi perkataan sinonim dengan riak iaitu menunjuk-nunjuk. Yang boleh dikatakan satu kepastian adalah riak ini cukup rapat dengan manusia dan lebih baik kita berjaga-jaga



aku bagi satu contoh yang paling dekat dengan diri aku. Kebelakangan ini memang aku kerap post status kata-kata hikmah. Tetapi biasalah mesti ada ramai yang kata dibelakang. Itu terpulanglah kepada mereka. Itu adalah hak mereka untuk tidak menyukai sesuatu

"Aku tengok kebelakangan ni dia selalu la post status kata-kata hikmah. Nak tunjuk baik sangat ke. kalau nak menunjuk lebih baik bla jer"

memanglah bukan anda yang berkata begitu, namun di dalam dunia ini bukan anda seorang sahaja yang membaca status itu. ada juga insan yang lain yang terlihat dan membaca.



antara perbualan yang mungkin agak senang di dengari

A: Eh, dia tulis macam tu dia bajet dia bagus sangat la.

B: Aku kenal la dia. Dia dulu kawan baik aku dulu dekat sekolah

A: Habis tu, yang dia jadi macam tu apehal?

B: aku tanya kau balik, takkan kau nak tunggu dia jadi perfect baru kau nak terima nasihat dia.
Eh, come on la kawan. Kalau tunggu dia perfect tunggu jadi malaikat la. Manusia mane ade yang sempurna.

A:Dia tulis macam dia tu bagus sangat. Dia pun bukan tahu ape yang orang lain alami.

B:Memang dia tak alami, tapi mungkin dia ade sedikit sebanyak pengalaman yang pernah dilalui.Mungkin niat dia memang untuk berkongsi dengan orang lain.

A: Habis kalau dia nak tengok orang like status dia buat apa? bukan ke tu menunjuk-nunjuk

B: Yang kau nak serkap jarang ni kenapa? Aku tengok kau je yang lebih-lebih. Dia takde apa- apa masalah pun dengan benda tu

A: Ok. Kalau betul memang niat dia tu nak menunjuk baik. Ape kau nak kata?

B: tak jadi satu masalah pun. tegurlah secara baik. Kau pun boleh inbox message.

A: Kalau dia marah aku?

B: Api jangan dilawan dengan api. Kau berdoa sahajalah. Kau dah pernah cuba?

A: Ok, nanti aku try


tamatlah satu dialog rekaan aku sendiri. Itulah salah satu sikap manusia. Kurang senang melihat kejayaan atau kesenangan orang lain.Sentiasa berfikiran negatif terhadap orang lain. Cubalah bersikap husnuzon dan buang fikiran negatif. Setidak-tidaknya, cubalah bersangka baik kerana itulah selemah-lemah ukhuwah. Cubalah terlebih dahulu baru kata.

Berfikir sejenak. Andai kita terus mencari kesilapan orang lain, tapi orang tu relaks. Cool je. takde ape-ape masalah pun. sudah tentu kita akan lebih sakit hati. Dan kita akan terus mencari kesilapan orang lain. dan ingin lebih menyakitkan hati orang tersebut, kita menyebarkan keburukan dia kepada orang lain. Namun dia masih happy dan gembira. Seolah-olah tiada masalah sedikit pun. Tanpa kita sedari, kita akan terus sakit hati. Untung ke tak? Rasanya rugi adalah.

Andai memang benar dia ingin menunjuk dirinya baik dan hebat, sedangkan dia tidak lah sehebat yang digambarkan. maka berdoalah kepada Allah agar dia menjadi lebih baik dan hebat seperti yang digambarkan. Haruslah diingatkan andai kita menasihati orang lain, kita juga akan menasihati diri kita. Secara tidak langsung kita turut akan menjadi seorang yang lebih baik daripada semalam.Sama juga, kalau kita nak pandai dalam menuntut ilmu, ilmu itu haruslah dikongsi bersama rakan-rakan kita.

Andai anda terus mencari kesilapan orang lain, bermakna anda turut lupa tentang kelemahan diri anda. Manusia tidak dicipitakan sempurna. Manusia haruslah saling melengkapi antara satu sama lain. Setiap orang mampu berubah ke arah menjadi lebih baik. Bersyukurlah andai orang yang ditegur itu menjadi lebih baik, dan teruslah menasihati antara satu sama lain. Bukan mencerca. Sedarlah bahawa kita tidak mampu sedapkan setiap hati orang. Kita cubalah yang terbaik untuk diri kita di samping menyebarkan kebaikan kepada orang lain.

Boleh lakukannya? InsyaAllah semuanya boleh jika kita mahu. aku ambik satu ungkapan Imam Hassan Al Basri. "sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti aku yang terbaik dalam kalangan kamu, karena aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan". Hayatilah ia sedalamnya. Yang paling penting. Utamakanlah pandangan Allah daripada pandangan manusia. tegurlah andai aku membuat kesilapan

La tahzan. Innallaha ma`ana. Dan janganlah kamu bersikap lemah dan jangan lah pula kamu bersedih hati padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnyajika kamu orang-oorang yang beriman

wassalam

Adli Hakim

Bersyukurlah sekiranya masih ada orang yang masih mahu mengajak kita untuk membuat kebaikan. Itu tandanya mereka peduli dan sayang. Tidak mahu kita terus hanyut

3 comments:

aisyahshakirah said...

i understand how it feels. but chill dude~ :)

adli hakim said...

haha..ini bukan tempat luahan hati la aisyah

Akhmal Nadia said...

well said. even dikelar dgn tomaan ustaz fesbook.. kita menyampai kita jug menasihati diri kita

-akhmal-

Post a Comment